Tiga Bulan Gue di Jakarta

Dulu gue tahunya yang namanya urbanisasi waktu  masih kelas 4 SD, dan biasanya urbanisasi jadi langganan soal THB (Tes Hasil Belajar) IPS. Sekarang, gue jadi salah satu praktisi urbanisasi itu. Udah tiga bulan gue ada di jakarta. Ceritanya sih nyari pengalaman dan belajar sambil nyari napkah, semacam sekali dayung 2, 3, 4 pulau terlampaui (kayak merek rokok aje!).

Kaki gue menginjakkan pertama kali di tanah si pitung yang gubernurnya bang Foke ini mulai tanggal 31 Mei yang lalu. Waktu itu hari jumat berangkat dari jogja pakek travel. Dimulailah perjalanan anak manusia dari desa pedalaman Bantul Yogyakarta menuju ibukota.

Elo pasti nggak nyangka, gue harus rela lulus diundur sebulan buat nyari napkah ini. Status gue jadi mahasiswa diperpanjang ampek satu bulan. Ya nggak papa lah, yang penting wisuda agustus 2010 pas lima tahun sebelum status mahasiswa tua di kampus makin berkerak.

Udah bosen juga gue ditanyain ama junior, “Mas kapan lulusnya?” Hahaha. Mungkin di Jakarta ini jadi salah satu cara gue menghindar dari pertanyaan-pertanyaan macam entu. Namun satu yang pasti, ada yang ngangenin gue, kok lama kagak keliatan di Jogja (Ya jelas ada lah! Emak gue. Hahahaha)

Nah loh, di Jakarta kagak sama kayak di jogja. Terutama udaranya itu lho, bikin paru-paru gue yang sehat walafiat harus rela dijejali asap-asap. Dari yang mulai knalpot bajaj (nyang kalo diliat serinya sudah sejak ada perang dunia II), ampek mikrolet yang jelas dari chasing-nya kita tahu itu masih terasa nuansa masa perjuangan mempertahankan kemerdekaan. Wah elo harus nyobain rasanya “sauna berjalan” di Jakarta.

Kadang miris kalo ada kondektur bilang, “Eh bang, eneng, masih kosong nih.” Padahal kalo gue liat, para penumpang udah bergelantungan nggak jelas. Gue belajar relatifitas kosong dan penuh itu di jakarta. Elo pasti masih inget apa kata biksu Tom Sam Chong: isi adalah kosong, kosong adalah isi.

Udara di dalam yang panas dan bauk, jelas merupakan aroma terapi dan sauna yang tiada duanya, kurang spa kali ya. Untung gue cuman ngerasain itu dua minggu, habis itu naik motor. Udara bersih itu harta brader, jadi jangan elo sia-siain dan bikin makin kotor kota elo yang masih bersih udaranye. Tanamin tuh tumbuhan-tumbuhan, makanya elo harus liat The Inconvenience Truth-nya Al Gorr (Serasa jadi aktipis lingkungan).

Satu catatan lagi, di jakarta emang transportasinya amburadul dah. Elo kagak bisa liat itu di kota lain selain di Jakarta. Lautan manusia pas pada mau berangkat kerja ma sekolah. Kondisi itu bakalan lain kalo weekend, tuh kota yang biasanya gerah ama riweuh bikin lieur minta ampun jadi tiris bin anteung (Lhah, kok malah jadi Sunda 😛 ).

Dari ramainya itulah, elo harus pinter-pinter tahu jurusan-jurusan mikrolet ama angkot yang bisa nganterin elo ke kantor apa sekolah kalo kagak, misal kelewatan dari tujuan elo kagak bisa nyuruh tu supir balik. Wkwkwkwk. Transjakarta ato buswe juga bisa elo pakek misal tempat tujuan elo dilewatin ama halte. Kebetulan tempat gue kagak ada buswe, makanya gue bawa motor, si Supri, dari Jogja. FYI, nganter motor dari Jogja naik kereta dan dianter ampek rumah di jakarta itu habis 275 ribu rupiah. Kadang kalo petugas paket ada yang usil nambahin 50 ribu, jadi bayarnya 325rb. Nah, gue termasuk yang diusilin itu. Anyway, gue lebih nyaman naik motor daripada berjubel di angkot apa buswe. Tahu sendiri lah, kebanyakan nyenggol yang bukan mahram di angkot jadi kebanyakan dosa, itu kata pak uztaz. 😛

Tapi ada  enaknya di jakarta tuh kalo mau naik kereta mau ke mana-mana bisa, gue udah dalam 3 bulan ini bolak balik ke bogor buat main ama ketemu temen sekaligus nyari inspirasi tulisan/paper gue. Lumayan lah lima ribu doang bisa ke bogor. Kalo elo pengen lebih merakyat lagi, ya naik ekonomi; dua ribu doang elo bisa ke mana-mana. Dari kereta ekonomi elo juga bisa tau keadaan rakjat sebenarnja jang harus kita perjoeangkan sodara-sodara.

Kalo dari sisi sosial gue, hal yang belum bisa gue ilangin itu suudzon -berprasangka jelek- tiap liat orang agak aneh, padahal pas pengajian diomongin dilarang suudzon ama orang, sekali lagi itu kata pak uztaz. Padahal orang jakarta  itu banyak yang baik kok. Emang ada yang bilang jahat?. Gue aja ama pemilik kost-an gue selama puasa ini gratis sahur. Coba elo nyari kost-an yang gratisan sahur. Susah bro! Seperti mencari jarum di tengah jerami. Hahaha, lebay dan kurang kerjaan, mending nyari di toko.

Kata orang, ibukota itu lebih kejam daripada ibu tiri, gue nggak sepakat! Buktinya, ada banyak temen-temen gue ama senior-senior yang ketemu calon ibu kandung buat anak-anaknya di ibukota. Hehehehe. Tapi sialnya, gue ditemuin ama orang jahat juga. Hape gue dicopet! Dasar tu copet emang kasian banget, lebih miskin dari gue ternyata. Wkwkwkw. Dudul banget coba, “senter berfasilitaskan hape” kesayangan gue diambilnya. Padahal banyak kenangan tuh senter, eh hape.

Gue bisa nyimpulin emang sekarang pertumbuhan ekonomi nggak nyambung ama yang namanya kemiskinan. Buktinya, senter berhape gue yang butut diembat juga. Udah nggak milih-milih dah, nyang dicuri itu kan sama-sama miskin. Gue yang ngirit naik kereta sejuta umat: Progo aja yang merupakan kasta terendah dalam tingkatan naik kereta aja masih dicopet. Mbok ya nyopet tuh ya di Argo Bromo, Argo Anggrek, Gajayana ato kereta eksekutip lainnya. Lha ini, kumpulan orang tak berpunya jua papa masih saja jadi sasaran. Tapi, mungkin hipotesis Bang Napi emang bener, kejahatan bukan hanya karena ada niatan dari pelakunya tapi juga karena adanya kesempatan. Waspadalah! Waspadalah! Makanya saran gue, kalo naik transportasi pokoknya jangan sampe meleng, kudu ati-ati tansah waspada anggone njaga banda. Lho malah basa jawa. 😛

Sisi lain dari hidup di jakarta tuh harus pinter yang namanya ngirit. Buat elo yang masih lajang, mungkin bisa gue prediksi habisnya gaji pertama elo adalah hitungan minggu pertama. Hahahaha. Ya nggak semua orang sih, cuman di jakarta elo harus bisa menata yang namanya keinginan. Apalagi makanan di sini mahal-mahal brader, pecel lele yang merupakan masakan penyambung lidah mahasiswa UGM sana itu kan harganya 5rb di jogja, di jakarta di bawah stasiun Gondang Dia gue harus ngrogoh kocek 11rb belum sama minum. Elo bisa bayangin kalo elo makan 3 kali sehari. Apalagi kalo elo emang sukanya nonton dan happy happy di mall, harus lebih hati-hati tuh.

Wah dulu pada minggu pertama, bisa lho gue cuman makan sekali sehari brader. Maksudnya yang bayar, selainnya numpang di tempat mbak ipar. Hehe. Ternyata itu bukan sebuah prestasi, temen deket gue bisa makan sekali sehari bisa lama banget. Prihatin bener tu bocah, semoga lekas dapet kerjaan yang baik dah (Aamiin!). Ya gitu deh, pertama kali elo emang harus prihatin biar nggak keteteran jika tanggal mendekati kepala dua.

Nha, buat para pekerja swasta dan BUMN biasanya gajian pada tanggal 25 ampek akhir bulan. Kalo departemen pemerintahan biasanya awal bulan. Mulai dari situ elo bisa belajar ngitung-ngitung pengeluaran elo selama sebulan dan liat polanya. Harus detail mana buat makan, kost, laundry (kalo nggak mau nyuci sendiri), transportasi ama nabung. Nabung ini yang agak susah brader and sister. Gue udah nyoba cuman ternyata gatot! Wkwkwkwk. Di bulan pertama gaji gue habis buat pulang balik jogja-jakarta untuk ngurus skripsi dan wisuda. Tambal sulam di mana-mana tapi alhamdulillah gue masih bisa bertahan ampek sekarang. Gue adalah contoh gagal dalam ngelola duit, makanya jangan dicontoh yak. Hehe.

Untuk urusan kerjaan, itu masing-masing personal. Nyari kerjaan (jika memang masih bisa memilih) itu yang bener-bener elo senengin atau setidaknya gajinya nyenengin. Wkwkwk. Biar betah tinggal di jakarta. Kebetulan kerjaan gue yang masih terkait dengan ekonomi sangat membantu gue dalam memahami dalamnya masalah ekonomi. Materi yang gue dapet di kuliah akhirnya harus mendapat penyesuaian dengan apa yang terjadi di lapangan. Makanya gue semakin paham kenapa banyak yang nyaranin kerja dulu buat yang mau nglanjutin sekolah lagi baik di dalam atau di luar negeri, biar kita dapet feeling-nya. Nha selama 3 bulan ini, gue dapet tu feeling. Jadi kata bos gue, ekonom itu ada baiknya mempertimbangkan kebijakan tidak dalam “ruang hampa”. Wah dalem banget dah pokoknya, dan gue sepakat. Makanya elo yang di kampus ada kesempatan jadi asisten dosen jangan sia-siain kesempatan gede itu. Terus bersabar di sana dan nanti elo akan dapet uang saku-nya (so pasti) dan hikmahnya (hahaha sok bijak gue). Jadi, biar kita tahu gimana sih ilmu yang elo pelajari itu bisa elo terapin. Makin paham kita bahwa ilmu kita kepakek di dunia nyata makin semangat buat belajar. Trust me ^^

Satu kata yang bisa merangkum pas kita belajar, bekerja dan mencari pengalaman di kota orang dan negeri orang adalah SABAR. Mudah disebutin, cuman susah dilakuin brader. Karena elo bakal nemu banyak hal yang kadang tidak ada dalam pikiran kita sebelumnya. Banyak deh, nggak bisa gue ceritain satu-satu disini. Elo nanti bakal punya cerita sendiri-sendiri dan pasti unik. Yang jelas elo dengan sabar di rantauan akan bikin kita makin dewasa (hahaha sok dewasa).

Gue udah tiga bulan di jakarta, ternyata banyak pelajaran yang bisa gue ambil, termasuk cara bawa tas biar nggak kecopetan, rute angkot, rute kereta, cara pesen tiket pulang kampung biar nggak kehabisan, jangan masuk lewat tol buat sepeda motor (hal paling geblek yang pernah gue lakuin, wkwkwk), selalu liat tanda di jalan biar nggak tersesat, kerasnya kehidupan di stasiun dan masih banyak lagi. Tapi yang belum banyak gue pelajari emang biar jadi anak gaul di sini, jujur gue nggak suka ke mall, pernah gue tersesat di mall dan kehilangan arah ke tempat parkir motor hehe. Yah gue baru tiga bulan di sini, belum pantes masuk persyaratan member sosialita di ibukota yang biasa kita sebut AGATA: Anak Gaul Jakarta. ^^

Cheers,
Pugo

-Kost-an timur Stasiun Gondang Dia, ditemani nasyid Always Be There oleh Maher Zain ^^V, 6 September 2010

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s