The Future of Islamic Finance in Australia: Ringkasan Kuliah Singkat

ANU memang menawarkan banyak hal dan fasilitas bagi mahasiswanya untuk belajar. Salah satunya adalah menyediakan ruang diskusi, sharing, update ilmu bagi civitas akademika sekaligus masyarakat umum dengan mengadakan seminar dan dialog. Semuanya itu gratis, meskipun yang jadi pembicara orang-orang terkenal ūüėÄ Tinggal registrasi klik-klik bentar. Beres sudah. Oh iya, setahu saya, jumlah seminar maupun diskusi yang diadakan di sebuah kampus juga merupakan tolak ukur bagus tidaknya kampus. Jika di Indonesia, itu nanti menjadi penilaian dalam akreditasi kampus.

Contoh kuliah gratis yaa kuliah singkat tadi siang saya ikuti. Habis lunch, Crawford School mengadakan  kuliah  tentang masa depan Keuangan Islam di Australia.  Kuliah ini  menghadirkan  Talal Yassine OAM seorang Honorary Professorial Fellow di Crawford School of Public Policy ANU. Kalau nggak salah, beliau masih baru di Crawford dan kuliah ini adalah kuliah pertamanya.

Saya tertarik untuk mengikutinya karena keingin tahuan saya mengenai perkembangan  keuangan berbasis nilai Islam di Negara Kangguru ini. Dua tahun di sini masak nggak tahu apa-apa tentang bagaimana perekonomian Islam berkembang kan lucu (soalnya saya sarjana Ekonomi, meski kadang malu juga ada gelar S.E di belakang nama. Ngrasa nggakpantes :P). Ekspektasi saya dengan mengikuti kuliah ini nantinya bisa tahu apa benar keuangan Islami sudah berkembang ? Karena setahu saya di ranah akademik ada beberapa  beberapa program doktoral dan master Keuangan Islam di La Trobe University, Melbourne. Lalu apakah itu berbanding lurus dengan perkembangan kegiatan keuangan Islaminya?

34e649c7-1ec3-4cd4-9d62-75df269a4728wallpaper

Pendahuluan

Dalam kuliah tersebut Prof. Talal mengawalinya dengan dasar-dasar keuangan Islami secara singkat apa itu 5 pilar keuangan Islam.  Kemudian dilanjutkan dengan filter, yaitu apa saja yang  dilarang dalam keuangan Islami baik yang bersifat kuantitatif maupun kualitatif. Filter kualitatif bisa berupa tidak boleh menginvestasikan uang pada bisnis produk yang dilarang oleh Islam secara umum misal yang mengandung riba/interest, minuman keras, tembakau, judi, senjata untuk perang dan pork. Selain itu ada filter kuantitas dimana ada ukuran dan syarat  keuangan tertentu yang perlu dipenuhi agar aman bagi investor untuk berinvestasi dan tidak terlalu berisiko. Singkatnya, kata beliau, keuangan Islami itu bersifat: low risk, low return.

Beranjak ke bagian kuliah selanjutnya, Prof.Talal menunjukkan beberapa data demografi pertumbuhan komunitas muslim di Australia. Secara umum, populasi muslim di Australia dari tahun 2006 meningkat hingga 40% dimana sebelumnya 340.392 jiwa menjadi 476.291 jiwa pada tahun 2012.  78 % dari jumlah tersebut kebanyakan tinggal di Sydney dan Melbourne.  Apabila menilik pada profil umur, 97% usia mereka di bawah 65 tahun dan 50% berumur antara 25-44.  Ketika melihat jumlah , dimana muslim di Australia hanya 2.1% dari 23 juta total penduduk, maka sepertinya muslim hanya seujung jari. Namun, Prof. Talal mempersuasi audiens bahwa meski kecil, potensi ke depan dan perkembangan ekonomi muslim  di Australia sangat menjanjikan. Prof. Talal melakukan proyeksi bahwa pada tahun 2020 nanti dengan sistem dana pensiun yang berlaku maka ada sekitar $22 Miliar yang nantinya berasal dari Muslim Australia. Sungguh jumlah yang tidak sedikit. Beliau menambahkan,  muslim di Australia, menurut beliau tetaplah sama seperti citizen Australia yang lain. Mereka mencari great deal dan itung-itungan,  namun, mereka berusaha tetap sharia compliance/ sesuai  dengan syariah Islam [Pas banget, khutbah shalat ied di Canberra kemaren berisi perintah menjauhi Riba!].

Selain melihat populasi muslim di Australia. Para pelaku keuangan di Australia, menurut Prof. Talal sebaiknya juga mencari potensi lain, misalnya ada banyak dana dari Timur Tengah seperti di Arab Saudi, Qatar, Uni Emirat atau mungkin Malaysia (Waduh pak, Indonesia kok nggak disebut :P). Beliau menjelaskan bahwa Australia punya apa yang tidak dipunyai oleh Timur Tengah: sumber daya alam, good education and health system sehingga banyak sumber daya manusia yang baik, teknologi, serta aturan hukum yang jelas. Di sisi lain, Negara Arab mempunyai dana yang besar dan itu tidak dipunyai Australia. Sedangkan Australia sedang butuh-butuhnya dana untuk menggenjot proyek Infrastrukturnya.

Hingga saat ini, kata Prof Talal, hanya sedikit dari institusi-institusi Islam global yang  melirik Australia. Banyak investor dari timur tengah yang menginvestasikan dananya ke Australia, tapi itu bukan berarti selalu investasi Islami. Meskipun begitu, ada beberapa lembaga keuangan di Australia yang menunjukkan ketertarikannya dengan sistem keuangan Islami seperti ANZ Bank melalui AM Bank di Malaysia atau kemudian saat ini NAB Bank berencana untuk issue Islamic Bond/Sukuk untuk melakukan diversifikasi atas bond mereka.

10227432-dcab-475d-b760-c855f0f18661wallpaper

The Go North and Turn Left Strategy

Prof. Talal  menekankan, bahwa Amerika dan Inggris sudah lebih maju dalam perkembangan keuangan Islami. Saat ini ada 22 lembaga keuangan di UK yang menawarkan produk keuangan Islam,  lalu muncullah seperti jawara keuangan Islam di Inggris Bank of London and Middle East  (BLME) yang merupakan Institusi keuangan Islam terbesar di Eropa. Keuangan Islam juga tidak berarti kudu muslim, itu ditunjukkan dengan data bahwa  banyak dana yang masuk di Saturna’s Capital (punya Malaysia) 90% pemberi dananya  tidak ada hubungan keimanan dengan Islam.

Pengennya sih, Australia itu mengikuti US dan UK dengan cara bridging seperti BLME yang akhirnya berhasil. Prof. Talal menawarkan strategi pengembangan keuangan Islami di Australia dengan menuju ke Asia terlebih dahulu seperti Indonesia (akhirnya disebut :P), Malaysia, Philipina, Thailand untuk mencari peluang bisnis yang bisa dimasuki karena jumlah populasi muslimnya yang banyak. Kemudian mengarah ke Timur Tengah untuk melihat adakah potensi dana investasi yang bisa digunakan oleh Australia untuk membiayai pembangunan seperti infrastruktur dan sector riil lainnya. Dia menyebutnya dengan ‚ÄúThe Go North and Turn Left Strategy‚ÄĚ [Sebenarnya bagian ini yang paling menarik, cuman saya agak lost. So, jika kurang detail maap yah :D] .

Kuliah ini ruangannya rame, tapi nggak penuh sesak juga sih. Hehe.  Diskusi dan tanya jawab berlangsung cukup singkat  karena cuman satu jam. Pertanyaan berkisar pada bagaimana dengan resistensi politik di Australia terhadap value Islam yang akan masuk.  Beberapa penanya yang lain menanyakan lebih lanjut mengenai praktek keuangan Islami lebih riil-nya seperti apa, contohnya pada Superanuation,  karena memang banyak dari peserta kuliah yang masih belum memahami praktek keuangan Islami dan apa bedanya dengan yang mereka ikuti saat ini. Well, karena  ini judulnya ringkasan, saya nggak terangin disini [karena lupa nyatet juga sih, bahasa inggris soalnyah :P]

Okeh, udah malam, saatnya saya kembali ke assignment! ūüėÄ

Canberra, 13 Agustus 2013

signature-pugo

Advertisements

4 thoughts on “The Future of Islamic Finance in Australia: Ringkasan Kuliah Singkat

  1. Bagus. Both tulisan maupun isinya. AKu tertarik dengan konsep “Ekonomi Islami” dan tidak terlalu tertarik dengan konsep “Ekonomi Islam”. KOnsep perdagangan yang adil, bisnis non-barang seperti industri rokok adalah konsep yang menarik dan secara common sense diterima oleh semua umat manusia. Atas dasar itu, gak relevan kita ngomongin kemajuan “ekonomi islami” disandingkan dengan berapa jumlah muslim di negara tsb. yaudah sih, ini konsep yang bagus. just promote tanpa embel-embel islam. yang penting manfaatnya nyampe ke semua orang (bukankah Islam itu rahmatan lil ‘alamin?). imho ūüôā

    • Yho bener itu mas, sebenarnya tujuan kuliah ini promosi biar ada ketertarikan untuk mbuka pasar keuangan Islami di sini. Hanya saja mereka kemudian nanya, apa ada pasarnya? makanya di awal diterangin ada pasarnya jika notabene konsumen Keuangan Islami itu orang muslim. Di dalam paparan kuliah juga disebut fakta menarik bahwa di kalangan negara yang mayoritas muslim pun, bahkan Arab sana, keuangan konvensional juga masih dominan ūüėÄ

    • Karena singkat, kurang deep kali ya. Di La Trobe lebih rame sepertinya diskusi tentang Ekonomi Islami. Ini cuman kuliah pengantar sih sebenarnya. Jika ada data yang lain nanti aku coba share dimari ūüôā

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s