Podho-Podho Mangan Sego

Semua orang tua punya cara masing-masing untuk menyemangati anak-anaknya yang minder. Keminderan ini mulai terjadi ketika saya memasuki masa SMP. Saat SD, saya berada di lingkungan yang secara sosial ekonomi relatif sama di pinggiran utara Kabupaten Bantul. Nggak pede itu jarang dirasakan. Teman-teman sekolah sama-sama bersepeda atau jalan berangkat-pulang sekolah. Jajanpun yang murah-murah. Bahkan, grontol (jagung rebus tetelan diberi parutan kelapa) adalah makanan favorit karena habisnya lama. Haha. Namun semua  berbeda ketika saya menginjak SMP, minder dengan latar belakang ekonomi orang tua tiba-tiba muncul. Tidak sedikit itu mempengaruhi performa belajar. Heh, dasar ABG. Labil. 😀

Saat itu, saya berkesempatan sekolah di SMP kota, SMP 5 Yogyakarta. Konon, kabar burungnya, SMP saya ini adalah kumpulan anak-anak orang  kaya. Mobil jemputan banyak menunggu tiap di depan sekolah ketika bel pulang berbunyi. Banyak diantara teman-teman membawa motor. Lebih kaya lagi saat itu sudah ada beberapa yang membawa mobil sendiri. Jaman itu seperti itu sungguh dahsyat masbro. Inget lho, saya SMP pada masa dimana Sheila on 7 masih jaya-jayanya, motor Honda Astrea Grand 98-an pun sudah sangat gaulll, Helm-nya masih tipe ciduk dengan tempelan sticker sana-sini. Lalu saat itupun Dian Sastro masih unyu-unyu di film AADC 1 dan makan di Pizza HUT pun masih sangat happening. Kembali ke laptop, bisa jadi jika dihitung gini ratio populasi siswa sekolah itu akan menyamai DKI saat ini 😀 #Kampanye

Ada nasihat dari Ibuk yang penting untuk semua anak-anaknya yang mengalami problem serupa. Kebetulan kami tiga bersaudara bersekolah di kota Yogyakarta semua. Kakak pertama saya di SMP 5, kakak kedua saya di SMP 8 dan Saya sama dengan kakak pertama di SMP 5. “Oalah le/nduk, kabeh kiy uwong yho padha-padha mangan sego. InsyaAllah, awakmu isa ngimbangi kanca-kancamu. Asal leh mu sinau sregep, ora lali shalat, ngaji, karo ndonga.”  [Walah nak, semua orang itu kan sama-sama makan nasi. InsyaAllah kamu bisa mengimbangi teman-temanmu. Asalkan kamu belajar yang rajin, tidak lupa shalat, mengaji dan berdoa]. Kurang lebih seperti itu nasehat beliau.  Memang sih, temen-temen saya sama-sama makan nasi. Tapi kan beda lauknya, Buk 😛 Mereka kan nasi dengan steak #kidding. Masih ingat, saat SD, ada masa dimana kami makan nasi lauk garam. Hal yang mungkin sekarang jarang terjadi di anak-anak masa kini.

Ternyata betul, dengan banyak up and down-nya hingga SMP-SMA-Kuliah S1 kami bertiga  berhasil menjalaninya. Memang kami bukan yang terbaik tapi Alhamdulillah masih bisa bersaing. Kami masih bisa lulus dengan nilai lumayan. Kakak pertama saya lulus dari Fakultas Teknologi Pertanian UGM. Kakak kedua saya lulus dari Akademi TNI Angkatan Udara (AAU) dan saya sendiri lolos dari pendadaran di Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM.

Lalu bagaimana jika teman-teman kita tidak makan nasi? Contohnya saat saya kuliah di Australia mulai tahun 2013. Saya kok merasa orang-orang bule itu pinter semua. Mereka semua makan Roti! Burger! Salad! Tak kurang akal, nasehat Ibuk: “Wong kiy pada wae saktenane le, nek neng mburi sikile kiy yho kethekuk” [ Orang itu sebenarnya sama saja Nak, kalo BAB ke belakang/WC itu ya kakinya terlipat/tertekuk – Jannn, susah bener ini nyari bahasa Indo-nya. Haha.]  Dan benar, setelah saya observasi dari semua toilet yang saya bersihkan selama saya di Canberra sebagai pejuang Dollar Ostrali, tidak ada toilet yang didesain bagi orang untuk bisa BAB tanpa kakinya terlipat/tertekuk. Kalaupun ada, kemana-mana ‘itu-nya’ nanti [tidak usah dibayangkan ya!].

All in all, Saya kangen Jogja 🙂

wisuda-mbak-retty

Alhamdulillah, mbak Retty lulus S2 UGM. Ditemani Ibuk. Hal yang belum pernah kami bayangkan sebelumnya. You made it, mbak! See? You can do it. 🙂 #proudbrothers

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s